Candu Mendaki Gunung Sejak Pertama Kali Melakukan Trekking

Dapat dikatakan bahwa saya sangat candu dalam mendaki gunung. Pendakian pertama saya dimulai pada bulan Desember 2012 dimana pertama kali saya mendaki gunung Papandayan. Hal yang membuat saya jatuh cinta adalah ketika saya dapat melihat pemandangan alam yang sangat indah bak lukisan dari gunung.

Embun pagi hari, matahari yang bersinar terang, serta kehangatan api unggun di malam hari membuat saya sangat jatuh cinta kepada gunung. Sampai saat ini saya tidak pernah sedikit pun hilang rasa untuk trekking gunung. Setiap perjalanan pendakian yang panjang dan melelahkan menjadi rindu bagi saya jika sedang tidak berada di gunung.

Menunggu matahari terbit dan berpamitan dengan matahari yang terbenam adalah hal yang sangat indah jika dilakukan sambil bersantai di puncak gunung. Apalagi jika teman sependakian yang kompak akan selalu melengkapi setiap perjalanan yang dilewati. Rasanya saya sangat ingin sekali mendaki semua gunung yang ada di Indonesia dan meliat pemandangan tanah air tercinta dari setiap atap gunung yang ada.

Indonesia dikenal juga dengan negara ring of fire yang berarti banyak sekali terdapat gunung berapi di negara ini. Gunung – gunung tersebut berjajar dari Sabang sampai Merauke dan memiliki pesonanya masing – masing. Salah satu gunung berapi yang paling saya suka adalah Gunung Rinjani. Rasanya sangat tenang sekali ketika melihat pemandangan dari puncak gunung yang indah ini.

Papah – ndayan adalah gunung favorit buat pendaki di sekitaran Jawa Barat dan Jakarta. Tracknya tergolong sangat mudah untuk yg baru pertama kali ngedaki sekalipun. Sekarang sudah banyak warung, ada toilet dan sumber air bersih melimpah disini.

Gunung papandayan memiliki spot-spot cantik: Tegal alun, Hutan mati, Kawah belerang, pondok salada, spot sunrise, dll. Jadi ga perlu capek-capek banget udah bisa enjoy nikmatin paket lengkap alamnya disini. Jangan datang weekend bagi yang gak suka keramaian.

Jebraw bilang “traveling itu bikin kita bahagia. Dan bahagia itu adalah harta karun bagi bangsa ini, karena dengan bahagia orang-orang akan berbuat ke arah yang lebih baik” yuk Traveling yuk!

Hal Penting yang Harus Dibawa Saat Mendaki Gunung

Selamat pagi folks!
Yuhuuu ada tips penting nih tentang mendaki gunung…
Yuk sama-sama belajar : “Things To Bring”. Penting banget ya apalagi untuk pemula.
Dalam mendaki gunung, perlengkapan grup boleh ajah dibawa oleh orang lain atau porter tp berikut ini beberapa hal yg wajib dibawa sendiri :

1. Daypack/carrier
Bukan masalah ukuran besar atau kecilnya Tas yg dibawa melainkan isi dan nyaman dipakainya. Jgn bawa carrier tinggi2 cuma karna alasan “BIAR KEREN DIFOTO” hellaaawww lu kalo kenapa2 di gunung bukan “KEKERENAN” lu dulu yg dicari..

2. Windbreaker/Raincoat
Walopun pake tanktop,tanganbuntung atau apalah yg penting windbreaker/jacket harus standby di tas,kita ga pernah tau kapan cuaca berubah jd ekstrim

3. Celana Panjang
Ini khusus pengguna “celana emesh” kaya gue, biasanya gue slalu standby celana panjang bahan goretex/waterproof yg bs dijadikan pelindung dr hujan juga, incase cuaca berubah.. Kaya kamu yg selalu berubah *eeaa

4. P3K
Ini penting! Bawa obat sendiri utk emergency

5. Snack/cemilan cepuluh cebelas
Ini jg wajib, jgn malas bawa makanan utk pribadi,kita ga akan prnah tau kpn ketinggalan rombongan atau mgkin ditinggalin, urusan kampung tengah (baca : perut) ga pernah kenal waktu,dan tubuh butuh asupan makanan utk jd energy

6. Minuman (refillable bottle)
Bawa air minum sendiri,jgn sampe dehidrasi, kecuali kalo situ bawa pembantu yg bawain macem2, tp ini penting! Kurangin jg sampah plastik dgn pakai botol minum isi ulang (katanya pencinta alam, masih pake botol kemasan plastik terus nyampah deh ckckck) .

7. Sunblock/Kacamata/Topi/Bandana
Buat gue ini pelengkap yg penting jg krna bisa bantu menahan sinar matahari. Nanti gue akan bahas khusus tentang penggunaan sunblock dll

8. Flysheet/Ponco
Gue mah masih katrok dan jadul, gue biasanya bawa ponco yg bisa jd alas atau bivak incase terjadi hal yg gak diinginkan, minimal masih ada alas utk berteduh

9. Tshirt/Base layer cadangan
Gue selalu membiasakan diri utk bawa Baju cadangan, krna utk mencegah kedinginan

10. kaos kaki, camera, Identitas diri, kotak ajaib isi nya perintilan penting kaya pisau lipat serbaguna,dll

Ketika Seluruh Profesional Awalnya Hanyalah Amatir

Jika ada satu hal yang menarik tentang perjalanan ini adalah tentang bagai mana kami mengais sesuatu dengan semangat, dengan hati, banyak yang bertanya, emang dengan jualan kaos semua biaya expedisi dan pembuatan film bisa ? .
Nggak ada yang nggak mungkin yang terjadi adalah ya memang kami mengais ini dengan berusaha memaksimalkan segala kemungkinan, menemukan manusia manusia baru dari proses jual beli adalah bukan uang nya, tapi energy dan kekuatan besar dari pertemuan pertemuan orang orang luar biasa dari proses jual beli, yang paling sulit adalah bukan bagaimana menemukan uang nya tapi bagaimana mencari orang orang yang ikut berperan dalam kegiatan ini, satu hal yang harus dibuka kebesaran hati kita adalah proses ini bukan milik kami tapi milik kita.
.
.
Semua orang yang kami temukan menaruh hati nya bersama kami. Kami hanya punya semangat dan berusaha untuk menyatukan hati kami bersama orang orang yang masih punya hati

Merapi 2013
Gue belum pernah sampai di puncak Merapi, saat itu ditengah perjalanan muncak sekitar 150meter lagi, gue memilih mundur untuk tidak melanjutkan summit attack.
Terlalu banyak orang diatas yg mengantri, kepala gue pun mulai sakit. .

Sekarang pendakian Merapi batas aman hanya sebatas sampai Pasar Bubrah, sama halnya dgn Semeru yg hanya dianjurkan sampai Kalimati.

Menurut gue, masalahnya simple, selain tingkat keamanan, ini jg karena terlalu banyak orang yg berambisi dan tidak puas utk pengambilan foto. Ketika sudah sampai puncak, masih gak puas juga, kemudian mulai mencari-cari tempat utk dijadikan objek, gak sedikit bahkan tempat yg berbahayapun rela didatangi demi sebuah foto keren.

Bahkan setelah ada korban pun, masih banyak orang yg tidak jera, malah semakin menjadi-jadi.
Katanya “itukan musibah, lagi sial ajah itu” – sementara musibah itu bisa terjadi dgn siapa saja, dan lebih baik kita meminimalisir hal yg akan menyebabkan musibah.

Harusnya ketika ada pilihan bernama “bijak” bisa dijadikan pilihan tepat utk mengalahkan ambisi. Mau muncak? Silahkan, tp harus bijak, jangan sampai ambisi membuat korban berjatuhan lg.

Jadilah pendaki yg bijak, jgn sampai ambisi membuat orang lain kerepotan

Selalu Banyak Cerita Pada Saat Trekking Gunung

Tentu saja selalu ada cerita di setiap perjalanan, apalagi ketika trekking. Selama Trekking banyak hal-hil yg bikin seru dan punya cerita. Nah kira – kira apa aja nih yang menjadi cerita banyak orang?

1. Hal yg bikin mupeng : Pas orang Korea makan Korean Ramyun.. Panas panas.. Endeess

2. Hal yg paling dipikirin : NASI PADANG! nuff said

3. Hal yg bikin lemes : Gak nyampe-nyampe

4. Hal yg bikin muak : Never ending stairs.. Ribuan tangga bikin dengkul ling ling lelah

4. Hal yg bikin sedih : apa yah? Gak ada sih yg ini.. Liat gunung, gue mah bahagia

5. Hal yg dikangenin : MIE AYAM BAKSO, RUJAK SAMA CUACA DI INDONESIA

6. Hal yg bikin males : Boker! Kalo cebok pake air yg beku.. Dinginnya minta ampun, pedeess

7. Hal yg paling susah : BANGUN PAGI.. bawaannya mager apalagi kalo liat suhu minus 15, minus 20 derajat

8. Hal yg bikin terharu : pas sampe ke ABC, dan Kokoh always beside me.. *eecciiyyeehh

8. Hal yg bikin happy : bisa Trekking dgn lancar dan turun dgn selamat

9. Hal yg bikin khawatir : pas lg Trekking hari ke 3, kemudian gue mens dong… Segala bala penyakit cewe keluar.. *puk puk KohBill

10. Hal yg bikin kuat : Doa dan Keluarga.. Oh sama Bahu nya Koh Bill, kalo udah nyender itu kekuatan ninja hatori lgsg full lagi

11. Hal yg bikin paling capek : OTW pulang pas dari BAMBOO – SINUWA – CHOMRONG – JHINUDANDA yg tau jalur ini pasti ngelus-ngelus dengkul

12. Hal yg bikin enak : TIDUR, MAKAN, dan BISA BOKER

13. Hal yg ditakutin : ditanya kapan kawin.. Eh maap salah konteks ¬†paling takut saat Trekking kemarin “Udah mulai sore, turun salju, disertai kabut”

14. Hal yg bikin Semangat : liat Matahari, liat foto keluarga, dan liat tujuan udah di depan mata

15. Hal yg bikin excited : Pas ketemu orang Indonesia.. Hai Novi dan Linda.. Sudah turun kah? Terimakasih sudah jadi bagian cerita perjalanan gue

Banyak banget hal yg gue laluin selama perjalanan mendaki kemarin.. Dan setiap perjalanan pasti akan selalu punya cerita